Agama Islam mulai ditukar menjadi seperti agama Kristian

BismillahirRahmanirRahim

sahibulsaifhz

La hawla wa la quwwata illa billahil aliyyil azim. Allah swt telah menekankan pada firman-Nya, “Wahai orang yang beriman, apa jua suruhan yang dibawa oleh Rasulullah kepada kamu, maka ambillah akan dia serta amalkan, dan apa jua yang dilarangnya kamu melakukannya maka patuhilah larangannya.’  Ini adalah perintah langsung dari Allah (swt) untuk  orang beriman.Bukan untuk orang kafir.

Hadis ini dengan jelas dan tegas menyuarakan bahawa seseorang muslim harus meniru dan mengikuti jejak Rasulullah (asws). Kita harus menerapkan adab kehidupan Rasulullah (asws) ke dalam jiwa dan menjadikannya sebagai sandaran dan benteng yang teguh dalam kehidupan seharian. Kita harus hindari diri dari melakukan perbuatan yg di larang olehnya . Apa yang akan terjadi jika kita terus melakukan perkara yang dilarang oleh Rasulullah (asws)?

Maka tanpa disedari, kita mulai menukar agama ini untuk menjadi seperti agama Kristian.  Malah ini telah menjadi kebiasaan dalam kehidupan sesetengah mereka yang mengaku diri beragama Islam.

Orang-orang Kristian menyebut-nyebut, ‘Jesus’ tetapi tiada seorang pun diantara mereka yang mengikuti jejak Jesus (a.s). Inilah realiti yang turut berlaku serata dunia keatas  umat Islam. “Agama harus disesuaikan dengan kehendak dan keyakinan ego aku. Aku harus mencorak agama ini mengikut kehendak dan keperluan diri ini.’

Tidak! Kamu tidak boleh berbuat demikian.  Kamu tidak boleh mengolah agama menurut sehendak hati. Itu adalah permainan ego kamu, dan kamu akan menjadi lebih buruk daripada Wahhabi. Sekurang-kurangnya, golongan Wahhabi itu menepati waktu solat mereka. Jika kamu tidak mengikuti Sunnah Rasulullah (asws), lantas apa urusan kamu menantikan kehadiran Mahdi (as)?

Sesungguhnya Mahdi (as) akan datang untuk menghidupkan  sunnah-sunnah Rasulullah (asws) yang sudah ditinggalkan. Beliau tidak akan datang membawa sebuah kitab yang baru.  Beliau tidak akan datang dengan penuh keajaiban sebagaimana yang difikirkan kebanyakkan orang. Malah beliau akan datang dengan kuasa yang akan membuat kamu tunduk serta patuh terhadap semua anjuran dan perintahnya. Jika kamu melawan dan memberontak, maka kekuasaan dan kekerasan akan digunakan untuk menundukkan amukan gelora jiwa.  Beliau mempunyai kuasa dan Sokongan Khusus Illahi.

Ya, masanya sudah tiba untuk orang-orang yang beriman untuk selalu berpegang teguh kepada tali Allah dan senantiasa bersatu. Jika tidak, berita tentang kedatangan Mahdi (a.s) tidak akan memberikan sinar kebahagiaan sejati bagi diri kamu.

ilmu2Ilmu adalah cahaya yang menerangi jalan hidup seorang hamba. Orang-orang beriman harus hidup bersandarkan kepada ilmu yang dipelajari, ilmu warisan para nabi yang jauh lebih bermanfaat bagi mereka daripada warisan berupa harta dunia. Dan ilmu yang diwariskan para nabi hanyalah ilmu tentang syari’at Allah ‘Azza wa Jalla, dan bukan yang lainnya. Ilmu yang diturunkan Allah kepada RasulNya berupa keterangan dan petunjuk. Ilmu yang di dalamnya terkandung pujian dan sanjungan bagi para Pemiliknya. Ambillah ilmu tersebut untuk diterapkan dalam kehidupan seharian sebagai sumber untuk mengukur diri dan pada akhirnya memperbaiki diri.

Kamu tidak boleh mengatakan, “Aku seorang yang beriman dan aku hidup mengikut sehendak hati.”

Sesungguhnya Al Qur’an itu adalah firman Allah dan didalamnya mengandungi seluruh perintah-perintah dan larangan-larangan Allah, dan kamu juga mempunyai Sunnah Rasulullah (asws) sebagai contoh ikutan yang terbaik dalam segala perkara, aqidah, amal ibadah, akhlak, kehidupan dan sebagainya. Dan pada ketika ini, di saat dunia dicengkam oleh gejala jahiliah moden yang melanda di merata-rata, kamu mempunyai seorang Sheykh, kamu mempunyai pembimbing dan penuntun ke jalan menuju pada satu tujuan iaitu ma’rifat billah atau mengenal Allah. Apakah kamu masih mengejar dunia, mengejar kebanggaan menjadikan diri itu memiliki kemauan keras dan ego? Atau kamu sedang berusaha gigih untuk mengenal Allah dan menuruti perintahNya?

Selama kamu hidup hanya menuruti ego, selama itulah kamu tak kan pernah puas untuk mengejar kenikmatan dunia. Tinggalkan ego itu. Campakkan jauh-jauh ego itu. Kamu harus jujur dalam niat serta ucapan dan perbuatan untuk mencari keredaan Allah (swt).  Bukankah kamu telah berjanji di hadapan Allah di Hari Perjanjian untuk tetap setia kepadaNya, ketika Dia bertanya pada setiap insan, “Alastu bi-rabbikum, Apakah Aku Tuhanmu?”  Dan kita menjawab, “Engkau adalah Tuhan kami dan kami adalah hamba-Mu” dan kita berjanji pada Hari itu untuk melakukan semua kewajiban ibadah hanya untuk Allah swt.

 Kemana perginya semua janji itu? Janji apakah itu?

Kamu sendiri tidak mampu melakukan solat lima waktu. Kamu tidak mampu memperingati dan menghargai satu hari suci khusus dalam seminggu. Bagaimana dapat kamu berpegang pada janji itu?

Renunglah dengan akal, Fikirlah dengan iman.

Menunaikan solat Jumaat tidak harus dilakukan secara tekanan atau paksaan. Ibarat lembu dan kambing baru terlepas dari kandang, mereka terkejar-kejar ke masjid untuk solat Jumaat pada saat saat terakhir dan selepas selesai solat Jumaat, mereka bergegas keluar dari dewan masjid sehingga ada yang tidak sempat menunggu imam selesai membaca doa.

Bukan begitu caranya.

Solat_jumaat

Jumaat adalah hari raya bagi setiap muslim. Karena itu sangat wajar jika kita bangun awal untuk menyiapkan penampilan dan fisik bagi menyambut dan menghias kemuliannya. Amalan membersihkan diri dan berwangi-wangi pada hari Jumaat akan menghapuskan dosa kita dari jumaat ini ke jumaat yang akan datang. Kita juga harus berusaha untuk hadir ke masjid paling awal, sekurang-kurangnya satu jam sebelum Azan dilaungkan.

Malangnya, sejak beberapa kurun terakhir ini, umat Islam selain disibukkan dengan budaya penguasaan ilmu yang tidak mengikut keutamaannya, kecenderungan minat mereka tidak lagi mengikut keutamaan yang digariskan oleh agama. Mereka bersikap sambil lewa malah meremehkan perbuatan memelihara kesucian hari Jumaat. Keimanan jenis apakah ini?

Jika kamu berlari menuju kepada Allah pada Hari Jumaat yang suci itu, ketahuilah bahawa kamu berlari kerana Allah swt  mengundang para hamba-Nya untuk bertemu pada hari jumaat. Allah telah berfirman, ‘”Hai orang-orang yang beriman, apabila diseru untuk menunaikan sholat pada hari Jum’at, maka bersegeralah kamu kepada mengingat Allah dan tinggalkanlah jual-beli. Yang demikian itu lebih baik bagimu jika kamu mengetahui”

Apabila telah diseru untuk melaksanakan sholat pada hari Jumat, dan jika kamu masih sibuk dengan urusan dunia, maka ketahuilah bahawa segala yang kamu lakukan itu adalah haram untuk kamu!

favorSedarlah wahai orang-orang yang lalai, apabila bukan iman yang mengendalikan hidup kita, diri itu akan hilang kendali seumpama kereta hilang brek dan tiada kawalan. Kita masih mencari dan terus mencari keseronokkan dunia sedangkan usia sebenar semakin singkat dan pertemuan kita dengan Allah semakin dekat.  Wahai Ummat Muhammad, bangkitlah dari tidurmu yang lena. Perjuangan kita belum selesai tetapi penghujungnya sangat hampir. Bersiap siaplah, hari itu pasti akan datang! Sudah siapkah kita untuk menghadapi Malaikat Maut?

(bersambung…..)

Khutbah Jummat oleh Seyh Abdul Kerim Efendi

 

Jumaat 10 Safar 1427

Mac 10 2006

Osmanli naks-i’bendi Hakkani Dergah, Sydney Center, New York.

 

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s