Binasalah orang yang tidak mengenal yang makruf dan mungkar dengan hatinya

BismillahirRahmanirRahim

hoja osman

Selagi umat Islam mempunyai seorang Ketua yang membimbing masyarakat, umat Rasulullah (asws), akan sentiasa berada di bawah perlindungan. Tetapi sejak permerintahan Islam yang diterajui oleh seorang Khalifatur-Rasul dilenyapkan dari muka bumi ini, sebaik sahaja bayangan Allah, iaitu mereka yang menjadi para pewaris Nabi, mereka yang memahami keadilan Allah (swt), telah kita halau keluar tanpa memberi sebarang kuasa, maka cahaya mula malap, keadaan bertukar menjadi kelam, kusam, hitam bagaikan lakaran syaitan yang memantulkan kejahatan. Manusia mula bertindak kejam dan hidup berpecah belah. Perlindungan dan keberkatan Allah ditarik balik.

Seperti yang dikatakan nabi dalam hadisnya, ‘Dan hendaklah ada di antara kalian segolongan umat (kelompok) yang mengajak pada kebajikan (Islam), memerintahkan yang makruf dan mencegah kemungkaran. Jika kamu tidak melakukan demikian, maka ketahuilah bahawasanya kamu akan dikuasai oleh para penguasa yang memutuskan perkara hanya untuk kepentingan mereka sahaja dan bukan untuk kepentingan kamu. Jika kamu mengingkari perintah mereka, maka mereka akan membunuhmu dan jika kamu mematuhi mereka, maka mereka akan menyesatkan kamu. Jika alim di antara kamu berdoa untuk kemusnahan mereka, dua itu tidak akan dijawab. Jika kamu mohonkan bantuan dari Allah, nescaya Allah tidak akan membantu kamu. Dan jika kamu meminta keampun-Nya, Dia tidak akan mengampuni kamu.’

Amar_Makruf_Nahi_MunkarIni adalah Hadith e-Sherif.  Ia menunjukkan betapa berat dan seriusnya Amri bil Maru wa nahyi anil munkar; iaitu menyuruh kepada yang baik dan mencegah dari yang jahat. Tanggungjawab dan amanah yang berat ini tidak akan dapat dilaksanakan melainkan dengan menggabungkan diri dalam jamaah yang matlamatnya adalah menegakkan kalimah Allah secara menyeluruh lagi sempurna dan mengikut garis panduan yang ditunjukkan oleh Rasulullah.

Jika kita meninggalkan suruhan Allah ini, maka kezaliman akan memerintah ke atas kita. Kehormatan dan martabat diri warga tua akan terlucut dan golongan muda akan menjadi sasaran kekejaman.

Ya, begitulah keadaan manusia yang semakin meruncing pada waktu itu, hinggakan orang-orang beriman akan bermohon agar Allah swt segera mengambil nyawa mereka. Tetapi doa dari orang-orang yang beriman ini  tidak akan dimakbulkan. Pada masa itu, jika kita terus tidak mengendahkan perintah Allah untuk menyeru kepada kebaikan dan melarang daripada berbuat kejahatan, walau sebanyak mana sekalipun kita memohon bantuan dan ampunan dari Allah, Dia (swt) tidak akan membantu atau mengampuni dosa-dosa kita.

Tiada siapapun yang dapat menafikan bahawa maruah umat Islam kini semakin tercabar dan terluka. Maruah umat Islam telah dihumban ke tahap yang paling rendah. Tiada siapa yang boleh menafikannya.

Dari ufuk Timur hingga ke ujung Barat, Ummat Muhammad masih terus berada di bawah penindasan dan terus hidup sengsara di bawah kezaliman.  Dari Timur ke barat, masyarakat ini terpaksa berhadapan dengan penganiayaan, penyeksaan dan perbuatan mungkar yang berleluasa. Kesucian umat Islam terus dinodai oleh tangan-tangan kafirin yang penuh muslihat jahat. Maruah dan kehormatan umat Islam dicemari dan diceroboi. Puncanya terletak di bahu kita, kaum muslimin yang telah mengingkari pemerintahan Khalifah. Seratus tahun yang lalu, umat Islam telah bersatu hati dalam membubarkan Sistem Khilafah Islamiah. Ini merupakan titik tolak dalam urutan strategi yang didokong oleh pihak kuffar demi untuk menghancurkan Islam dan melemahkan Islam.

kebaikanMungkin ada yang berkata, ‘apakan daya, kami tidak mempunyai sebarang kuasa.’ Tetapi menyuruh kepada yang baik dan mencegah kemungkaran, ia tidak bermula dengan mempunyai kuasa dan paksaan terhadapa kaum yang lain. Tidak. Ia bermula dengan kebijaksanaan kita dalam mengendalikan ego sendiri.

Apabila kita dapat mengawal dan mengatasi ego sendiri, maka kita sendiri akan dapat melakukan kebaikan dan menjauhkan diri dari perkara-perkara yang salah.

Daripada Abu Mas’ud (ra)sesungguhnya Rasulullah (asws) bersabda, “Tiada seorang nabi pun yang diutuskan oleh Allah kepada umatnya sebelumku ia mempunyai penyokong-penyokong daripada umatnya dan sahabat yang berpegang dengan sunnahnya dan mereka taat dengan perintahnya. Kemudian selepas mereka, muncullah beberapa penggantinya yang suka berkata tetapi tidak melakukannya dan melakukan sesuatu yang tidak diperintahkan. Sesiapa yang berjuang menentang mereka dengan tangannya maka dia adalah mukmin. Sesiapa yang berjuang menentang mereka dengan lidahnya maka dia adalah mukmin dan sesiapa yang berjuang menentang dengan hatinya maka dia adalah mukmin, tetapi jika semuanya itu tiada maka sama sekali tiada keimanan walaupun sebesar biji sawi.”

Jadi apa yang boleh kita lakukan? Apakah tanggungjawab kita?

hoja (4)

Ya, kita harus  mampu untuk membezakan di antara yang baik dan yang buruk di dalam diri sendiri. Kita harus berusaha untuk menentang atau melawan kejahatan dalam diri ini. Di akhir zaman ini, yang dapat kita lakukan hanya setakat ini. Ini adalah kewajipan dan tanggungjawab kita sebagai individu Islam. Bukan secara bermasyarakat, bukan secara umat dan bukan sebagai sebuah empayar. Hanya individu Islam.

Setiap orang digalakkan melakukan perkara yang baik dan dilarang melakukan perkara yang merosakkan iman. Rasulullah (asws) bersabda mengatakan, ‘binasalah orang yang tidak mengenal yang makruf dan mungkar dengan hatinya.’ Mengingkari kemungkaran dengan hati membawa erti merasa benci dan memusuhi kemungkaran dan juga pelaku mungkar itu sendiri. Ibn Taimiyyah berpendapat jika telah hilang rasa membenci kepada yang mungkar dari dalam hati seseorang muslim, itulah tanda murtad terhadap Islam. Orang yang murtad adalah orang yang menyekutukan Allah atau orang yang benci kepada Rasulullah (asws) dan kepada apa yang dibawa oleh Rasulullah (asws) dan tidak mengingkari dengan hati apa yang diingkari oleh Rasulullah (asws).

Malangnya umat Islam kini telah di ‘brainwashed’ oleh musuh-musuh Islam. Brainwashing atau cuci otak yang dimaksud adalah sebuah teknik mengosongkan nilai-nilai yang ada dalam diri seseorang dan digantikan dengan yang lain. Brainwashing digunakan untuk memasukkan nilai-nilai yang sebelumnya mustahil dianut orang tersebut.

Akibat dari proses brainwashing ini,  umat Islam kini mula memuji dan memuja gaya hidup orang-orang kafir yang tidak meletakkan batas-batas tertentu. Mereka amat tertarik dengan nilai kebebasan yang diperjuangkan oleh generasi masa kini.  Akibatnya umat Islam bersikap toleran terhadap apa saja, dan siapa saja yang ingin merampas keimanan mereka. Mereka bersikap toleran dengan segala macam kemungkaran yang diperkenalkan oleh orang-orang kafir. Bukan haq dan bathil, bukan baik dan buruk yang menentukan, tetapi hanya kepentingan duniawi. Halal dan haram tidak ada lagi. Tidak ada lagi mukmin dan kafir. Orang Islam menjadi toleran terhadap pelacuran, perjudian, minuman keras, sogok-suap, korupsi, makanan haram, segala bentuk kesesatan yang merusak dan menghancurkan karakter dan watak umat Islam. Mereka menjadi toleran terhadap berbagai macam kemungkaran dengan mengatakan bahawa ini adalah Islam, ini adalah cinta, ini adalah perpaduan dan ini adalah Tasawuf.

syaitan musuhUmat Islam telah jatuh cinta dengan pakaian dan gaya hidup musuh-musuh Islam.  Bukan itu sahaja malah mereka juga akan menjadi takjub dan terpesona serta terbawa arus mengikuti si “pendurhaka” dalam cara mereka bertutur, cara mereka menjalani kehidupan seharian, dan kalau boleh ingin meniru gaya hidup modern mereka seratus persen.

Ya, begitulah keadaan yang melanda umat Islam kini. Selangkah demi selangkah, mereka telah masuk perangkap musuh. Nilai kebaratan dijunjung tinggi manakala nilai-nilai murni Islam diperkecilkan, diperlekehkan dan dicabar. Apabila diseru untuk menghidupkan sunnah Nabi (asws), atau berpegang pada sekelumit teladan Nabi itu, mereka akan berkata, ‘saudara, ini semua kolot dan ketinggalan zaman. Tak usahlah berjubah, bersarban dan bercelak. Semua ini akan memundurkan kita. Zikir adalah amalan kolot orang-orang zaman dahulu kala.  Mengembalikan semula penghayatan terhadap sunnah akan menjadikan kita sebagai bangsa yang masih terkebelakang dan ketinggalan zaman. Sheykh-Sheykh, Sultan-Sultan, Khilafat dan Kesultanan, semuanya adalah peristiwa masa lampau yang telah lapuk ditelan masa.’

Ya, begitulah kita yang telah diperdayai syaitan. Kita berpaling dari jalan yang benar yang ditunjukkan oleh baginda Rasulullah (asws) untuk mengikuti hawa nafsu dan langkah-langkah syaitan. Itulah sebabnya mengapa kita tidak memiliki iman di hati walaupun hanya sebesar biji sawi. Maka itulah menjadi penyebab mengapa kita dikerdilkan oleh kekerasan yang dilakukan oleh kuasa penindas. Dan itulah sebabnya mengapa doa-doa kita tidak dimakbulkan Tuhan.

Ya. Sesungguhnya Islam itu bermula dalam keadaan asing dan akan kembali asing, maka beruntunglah orang-orang yang asing. Adakah kita dari golongan yang asing ini? Atau kita tergolong dikalangan mereka seperti yang disebut dalam Hadis e-Sherif, ‘Kamu akan mengikut jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka.”

Sahabat bertanya : “Wahai Rasulullah, apakah Yahudi dan Nasrani yang engkau maksudkan?”

Nabi (asws) menjawab : “Siapa lagi kalau bukan mereka?”

umat islam mengikuti langkah yahudi & nasrani

Wahai orang-orang yang beriman, kita harus bertanya pada diri sendiri, dimanakah kita letakkan hati kita? Adakah hati kita berada di pihak Allah dan Rasul-Nya (asws) atau orang-orang yang mereka kasihi? Atau hati kita sedang berdiri seiring dengan pihak musuh-musuh Islam? Pihak shaitan dan ego?

Seperti yang dikatakan oleh Hazreti Ali karamallahu Wajhah, ‘Bagaimana bisa satu hati mempunyai dua cinta?’

Kita mesti tahu bahwa kita kini sedang hidup di penghujung akhir zaman, dan Akhir Zaman adalah suatu masa yang dipenuhi dengan kekeliruan dan fitnah. Melainkan kita teguh berpegang pada para Awliya Allah dan meletakkan cinta kasih mereka di dalam hati kita, kita akan pasti jatuh ke dalam perangkap duniawi yang penuh dengan tipu helah, perangkap syaitan yang dipasang untuk menjerumuskan manusia. Dengan tertanamnya perasaan cinta pada dunia di dalam sanubari, maka kita tidak akan tergolong dikalangan mereka yang menyeru kepada kebaikan and mencegah kepada kemungkaran.

Hanya cinta Awliya Allah yang harus bertakhta di hati. Dan menerusi sohbet, mereka akan menyucikan jiwa dari segala kegelapan, penderitaan dan kekotoran duniawi ini yang kian menebal jika tidak segera dibersihkan. Semoga Allah melindungi kita dan memisahkan diri ini dari kotoran-kotoran duniawi.

aferin

Sohbet oleh Hoja Lokman Effendi Hz, Khalifah kepada Shaykh Abdulkerim el Kibrisi (qs) * OSMANLI DERGAHI- New York

November 29, 2013

 

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s