Apakah penyebab keruntuhan pilar kejujuran dan kepercayaan di kalangan manusia?

BismillahirRahmanirRahim

 Soalan: Dalam kehidupan masa kini, sukar untuk mencari orang yang boleh dipercayai. Acapkali, kita akan dikhianti oleh orang yang paling dipercayai. Keadaan begini sering berlaku sejak akhir-akhir ini. Apakah penyebab keruntuhan pilar kejujuran dan kepercayaan di kalangan manusia?

jujur

Ini adalah salah satu tanda Akhir Zaman; hilangnya amanah sesama manusia. Rasulullah (asws) pernah bertanya, “Hai Jibril, apakah engkau masih tetap akan turun ke bumi setelah aku meninggal ?” Ini kerana Malaikat Jibril (as) bertugas menyampaikan wahyu dari  Allah swt kepada nabi dan rasul. Maka Rasulullah (asws) bertanya, ‘apakah engkau akan turun ke bumi setelah aku meninggal?”

“Ya, betul, aku masih tetap akan turun Ya Rasulullah. Tetapi tujuan kedatangan ku pada waktu itu adalah untuk mengambil. Bukan memberi.”

Tiga perkara yang diambil oleh Malaikat Jibril (as), apakah  itu?

Pertama,  Jibril akan datang mengambil ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan yang dimaksudkan bukanlah bersumber dari buku,  dan bukan juga ilmu yang dikutip hasil dari penghafalan.  Ilmu hakiki ialah ilmu yang dapat membentuk sahsiah atau keperibadian diri, di mana ilmu itu akan menjadi sebati dalam jiwa dan menjadi darah daging kita.  Maka ilmu yang sebegitu tinggi dan mulia ini akan meningkatkan tahap pemahaman dan meluaskan batas tentang pengetahuan yang benar. Dan pada waktu itu, kamu akan mampu untuk mengupas pelbagai persoalan dan permasalahan yang sering bermain di benak fikiran ramai manusia di sekliling. Ibarat pelita yang menerangi dalam kegelapan, ilmu yang dimiliki itu akan mendatangkan kebaikan serta menuntun orang-orang yang tersesat untuk pulang dan berjalan ke jalan yang benar. Tetapi bukalah matamu. Lihat keadaan sekeliling. Golongan ilmuwan tumbuh bagai cendawan di musim hujan. Namun penyakit umat semakin banyak dan beragam. Majoriti umat Islam kini tahu membaca dan menulis. Kebanyakkan mereka memiliki ilmu yang luas dan dalam. Namun, malang sekali  nilai ilmu yanag hakiki semakin merudum ke tahap yang paling rendah, sementara  maruah umat Islam semakin luntur, semakin hanyut ditelan gelombang nafsu, dan akibatnya kita kini berada di bawah telapak kaki orang-orang kafir.

Jibril (as) akan turun ke bumi untuk mengambil kebijaksanaan. Beliau akan ambil dan terus mengambil hingga kita ditinggalkan tanpa Iman yang mantap, tanpa Ilmu yang sempurna dan  tanpa kebijaksanaan yang dipandu oleh hukum Ilahi. Dikala itu, hidup menjadi tak keruan. Zaman Jahiliyah dihidupkan kembali. Semakin jauhnya manusia dari agama, semakin luput nilai kejujuran dari jiwa. Hubungan baik antara manusia semakin goyah dan mereka sudah saling tidak mempercayai dan mudah mencurigai. Kepercayaan dan kejujuran, walau masih wujud, tapi amat sukar untuk didapati. Ini semua berpunca dari keretakan iman. Manusia tidak lagi menaruh kepercayaan kepada Allah. Mereka tidak menaruh kepercayaan kepada Rasulullah. Kalimat Allah diubah sewenangnya. Begitu juga dengan kata-kata hikmah Rasulullah, semuanya diubah mengikut kehendak ego, mengikut kehendak naluri, mengikut aliran semasa dan cita rasa sendiri.

Akibat dari ketandusan aqidah, maka sifat amanah mulai pupus dan akhirnya akan ditarik balik dari muka bumi ini. Amanah akan dihapuskan dari hati sehingga ramai manusia menjadi pengkhianat. Hal ini terjadi pada orang yang telah hilang perasaan takutnya kepada Allah, lemah imannya, dan biasa bergaul dengan orang-orang yang suka berbuat khianat sehingga ia sendiri menjadi pengkhianat. Maka runtuhlah pilar kejujuran dan kepercayaan di kalangan manusia.

Namun demikian, di sebalik awan yang gelap masih terselindung sirna yang terang. Di tengah kemelut kehidupan, masih ada orang-orang yang jujur, yang boleh dipercayai. Carilah mereka. Kamu harus pandai menilai sebuah kejujuran. Jangan mudah terpedaya akan bicara indah. Jangan  mudah menaruh kepercayaan kepada setiap orang yang ditemui. Percayalah hanya pada mereka yang jujur dan amanah.  Berhati-hatilah meniti jalan agar tidak terjerat perangkap si pengkhianat.  Sesekali kamu alpa dan leka, kamu akan jatuh ke dalam perangkap mereka, dan kamulah yang akan dipersalahkan.

Siapakah mereka yang boleh dipercayai?

Tidak semestinya  mereka yang kamu cintai adalah orang yang boleh dipercayai. Tidak semestinya mereka yang rapat dan mesra bersama kamu adalah orang yang boleh menjaga amanah. Tidak semestinya mereka yang berpendidikan tinggi, yang berpengetahuan luas,  adalah orang-orang yang jujur dan boleh dipercayai. Tidak. Itu bukan ukurannya.  Allah swt berfirman di dalam  Quran e-Kerim, ” Kalau engkau tidak tahu, bertanya kepada ahli Zikir.” Bertanya pada ahli Zikir, ini adalah  ayat yang jelas termaktub dalam al-Quran,  sesungguhnya mereka (ahli zikir) adalah orang-orang yang berpegang teguh pada tali Allah dan mereka menaruh kepercayaan penuh kepada Allah. Usah dihiraukan apa pandangan dunia tentang mereka, yang penting, mereka itulah golongan yang Amanah.  Letakkan kepercayaan kamu pada golongan ini.

jujur (1)

InsyaAllah ar-Rahman, Dunia ini yang penuh dengan kepalsuan, disibukkan dengan berbagai macam tiruan, sudah semakin sampai ke penghujungnya. Satu hari  nanti, semuanya akan berakhir, Alhamdulillah. Dikala itu, kita boleh mengakhiri perjalanan di alam nan fana ini, dan memulakan suatu perjalanan yang nyata untuk kembali kepada Maha Pencipta Allah Rabbul ‘Alami”. Kita tidak memandang dunia ini sebagai sebuah taman syurga di mana kita dapat meraih kebahagiaan hakiki untuk diri sendiri. Tidak. Kita sedang berusaha di dunia ini untuk melakukan sesuatu yang akan menggembirakan Allah swt.  Dan apabila Allah senang dengan kita, maka orang-orang yang mencintai Allah, mereka turut merasa senang dengan kita. Dan disitulah letaknya kebahagian yang haikiki. Sekiranya kamu hanya mengejar kebahagiaan mengikut ego dan nafsu , maka ketahuilah bahawa Allah tidak menyukai perbuatan itu, dan pastinya kamu tidak akan perolehi kebahagiaan dunia dan ahirat.

Semoga Allah mengampuni saya dan merahmati kamu semua. InsyaAllah. Al-Fatihah.

 SelamAleykum

Hoja Lokman Efendi Hz, Khalifah Kepada Shaykh Abdulkerim el Kibrisi (qs) * OSMANLI DERGAHI- New York

December 12, 2014

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s