Pintu Rahmat Yang Terbuka Luas Dalam Bulan Rejab Shahrullah

BismillahirRahmanirRahim

dua

Alhamdulillah, kita baru sahaja melangkah masuk ke satu bulan yang paling suci, bulan Allah Jalla wa’ala swt, Shahrullah. Allah swt mengatakan, ‘Ketahuilah bahwa bulan Rejab itu adalah bulan-Ku, berikan penghormatan secara berlebihan padanya. Nescaya kamu akan melihat rahmat-Ku diturunkan kepadamu berlipat ganda.’

Bulan Rejab yang penuh barokah dan malam jumaat pertama dalam bulan ini adalah malam Raghaib. Ia adalah malam di mana  Allah swt akan melimpahkan rahmat yang tiada berkesudahan kepada hamba-hamba-Nya. Rahmat jua keampunan-Nya yang tiada kesudahan akan turun mencurahi semua pelosok di muka bumi pada waktu malam itu. Rasulullah (asws) telah bersabda yang bermaksud, ‘Awliya-awliya Allah amat menjaga kemuliaan malam ini, kita juga harus turut menjaganya.’ Kita perlu merasakan dan menunjukkan memang ada kelainan pada malam ini. Kita tidak harus membiarkan ianya berlalu seperti malam-malam yang lain. Pada malam Raghaib terdapat dua keutamaan malam yang menyatu dalam satu malam, yaitu: Keutamaan malam Jum’at sebagai penghulu malam, dan keutamaan Raghaib itu sendiri.  Maka diturunkan kelebihan dan kemuliaan berlipat ganda pada malam itu. Segala pintu rahmat,barakat,rezeki dan keampunan terbuka luas kepada umat-Nya untuk bertaubat dan memohon ampun di atas dosa-dosa yang lepas.

Pada zaman dahulu kala, Sheykh dan Mursyid sedang sibuk mempersiapkan murid-murid mereka untuk sampai ke derajat yang tertinggi dengan meletakkan mereka dalam khalwat (pengasingan) di bulan itu, untuk mendapatkan yang terbaik daripada mereka. Pada masa kini, umat ini hanya melakukan khalwat di atas katil. Tidur sepanjang hari dan sepanjang malam. Tauba Astaghfirullah. Tauba Ya Rabbi. Tidak terhitung betapa banyaknya kali kita perlu mengatakan: Tauba Ya Rabbi, Tauba Astaghfirullah.

Berapa kalikah dalam sehari kita telah mendurhakai Allah? Hitunglah sendiri. Kamu akan tahu jawapannya. Berapa kalikah dalam sehari? Kamu akan tahu. Jika kamu tidak hidup mengikut gaya-gaya hidup Islam, pastinya seluruh hidup kamu itu penuh pendurhakaan terhadap Allah. Namun Rahmat dan Hidayah Allah tetap berterusan. Allah swt sentiasa memberi petunjuk kepada makhluk-Nya serta sentiasa membuka pintu Rahmat-Nya, dan Dia (swt) berkata, ‘Sesungguhnya mereka adalah hamba-Ku yang lemah.’ Sekarang kita telah memasuki bulan Rejab. Jika kamu menunjukkan penghormatan pada bulan ini, maka Allah pasti akan membersihkan dirimu. Oleh itu, usah lalai membuang masa dengan tidak melakukan amalan kebaikan, atau menyibukkan diri dengan perkara yang tidak berfaedah seperti berbual kosong, mengumpat, bertengkar, bergaduh…Jauhkan diri dari semua itu. Ia sama sekali tidak memberi sebarang manfaat kepada sesiapa pun. Perkara sedemikian hanya mengundang pada keruntuhan dan masalah yang berpanjangan.  Ia hanya akan menyemarakkan api kebencian di dalam diri kita. Itu sahaja.

Ya, manusia abad ke-21, mereka menjadi musuh sesama sendiri. Mereka duduk bersebelahan tetapi saling bermusuhan. Kikiskan sifat yang sedemikian. Hindarkan perpecahan, hapuskan permusuhan, lenyapkan perasaan dengki khianat. Takutlah Kepada Allah. Allah sedang memerhatikan gerak-geri dan tindak-tanduk kita pada setiap masa dan ketika.  Para Malaikat sentiasa mengintai gerak-gerik kita, memata-matai tingkah laku kita tanpa mengerjapkan mata meski seketika. Mereka mencatat setiap amal perbuatan kita. Dalam diri setiap manusia terdapat dua malaikat yang mengawasi dan mencatat amal perbuatan kita. Yang satunya berada di sisi kanan, yang lainnya di sisi kiri. Yang berada di sisi kanan, itulah yang mencatatat amalan kebaikan. Sedangkan yang berada di sisi kiri, itulah yang mencatat amalan kejelekan.

Manusia pada masa kini, malaikat di sisi kanan tidak lagi mempunyai tugas untuk dilakukan. Ini kerana manusia tidak lagi mempedulikan amal kebaikan dalam hidup mereka. Sebaliknya,  malaikat yang berada di sisi kiri sentiasa sibuk menulis tanpa henti. Ubahlah keadaan yang amat menyedihkan ini. Bangkit dan lakukan kebaikan sebanyak-banyaknya. Ini bukanlah satu gurauan. Bukan.  Lihatlah buku catatan amal kita sendiri. Perhatikan kehidupan seharian kita. Apakah yang berada di dalam diri kamu itu? Masih adakah sifat marah? Masih adakah rasa tidak puas hati? Masih adakah kedegilan? Ya.  Hapuskan segalanya. Pada malam yang mulia ini, marilah kita berdoa, ‘Ya Allah, hari ini aku mencoba mengetuk pintu taubat-Mu, kiranya Engkau mengampuniku dengan kasih sayang-Mu. Engkaulah satu-satunya harapanku, maka limpahkan sepercik Kasih-Mu ya Allah! Ya Allah, aku berniat ingin memperbaiki diri sendiri. Sifat marah yang bermaharajalela di dalam diri ini begitu membuatkan diri ini tidak keruan.’  Ya. Sifat marah yang tidak terkawal boleh mengakibatkan manusia kehilangan pertimbangan. Seseorang yang menghambakan dirinya kepada sifat marah, nescaya terhasillah kesan-kesan yang memudaratkan diri sendiri khususnya dan masyarakat umumnya.

Seseorang yang sedang  marah, raut wajahnya berubah, darahnya meluap, anggotanya menggeletar, urat-urat lehernya menegang, pergerakannya kelam kabut, percakapannya tidak jelas, lidahnya mudah mengeluarkan kata-kata keji, mengumpat, mengutuk dan akan melakukan tindakan-tindakan yang diluar dugaan yang berkemungkinan akan melibatkan kesakitan pada tubuh badan dan hilang sifat kemanusiaan di dalam diri. Dia berubah menjadi seperti binatang yang liar. Berdirilah di hadapan cermin sewaktu kamu sedang marah dan akan kamu lihat sendiri betapa benarnya kenyataan ini.

Insya Allah ar-rahman, jika kita tidak melakukan apa-apa, bagi mereka yang tidak pernah bersolat, sekurang-kurangnya pada setiap hari, lakukan dua solat sunnat dan bermohon, ‘Ya Rabbi, aku adalah hamba-Mu.’ Kepada mereka yang melaksanakan kewajipan solat, mereka perlu berstighfar dan mohon keampunan untuk diri sendiri, untuk orang lain yang telah melakukan kesalahan dan untuk orang yang mereka sayangi dan berkatalah: aku melakukan dua lagi solat tambahan bagi pihak mereka yang tidak mendirikan solat.  Maka ada amalan-amalan yang perlu dilakukan untuk semua orang. Tiada siapa yang boleh mengatakan, ‘ahh, biar aku  lakukan apa yang aku suka.’  Tidak. Kita adalah hamba-hamba yang tidak berguna; kita hanya melakukan apa yang harus dilakukan.  Tugas seorang hamba adalah untuk mendengar dan mentaati. Ya itulah yang harus kita lakukan : mendengar dan mentaati segala suruhan Allah swt. Apa yang di inginkan Allah dari hamba-Nya? Kata-kata apakah yang harus kita dengar dari Allah? Adakah kita akan mendengar sesuatu yang akan menyusahkan diri sendiri?

Tidak.  Sesungguhnya Semua yang di inginkan Allah dari hamba-Nya murni untuk keuntungan mereka sendiri.  Allah mengingatkan kita bahawa hakikat manusia ini lemah, tidak mampu, tidak kuat jika sendiri dan tidak akan mampu bertahan untuk jangka masa yang lama bila sendirian. Maka Allah telah menciptakan peraturan-peraturan, menetapkan hukum bagi  hamba-Nya agar mereka dapat hidup aman dalam pancaroba dunia ini. Lantaran itu berteduhlah di bawah payung rahmat dan keampunan-Nya. Kerana  inilah janji-janji Allah swt kepada hamba-hambanya, agar mereka kembali kepada-Nya untuk memohon kekuatan, untuk mendapatkan yang terbaik dalam menjalani kehidupan fana dan bersiap-siap untuk meninggalkan kefanaan dunia dan melangkah masuk ke alam berikutnya sebagai  seorang hamba Allah yang baik dan agar kita tidak akan menyimpan sebarang perasaan takut menghadapi kematian.

dua

WaminaAllahu Taufiq al-Fatiha

Sahibul Saif Sheykh Abdul Kerim Effendi Hz, Khalifah kepada Sheykh Maulana Muhammad Nazim Adil al-Hakkani QS,  OSMANLI DERGAHI- New York

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s