Apabila nilai kebaratan dijunjung tinggi manakala nilai murni Islam diperkecilkan

BismillahirRahmanirRahim

dergah

La hawla wa la quwwata illa billahil aliyyil azim. Allah swt telah menegaskan melalui firman-Nya yang bermaksud: “Wahai orang yang beriman,  apa jua suruhan yang dibawa oleh Rasulullah kepada kamu, maka ambillah akan dia serta amalkan, dan apa jua yang dilarangnya kamu melakukannya maka patuhilah larangannya.’  Ini adalah perintah langsung dari Allah (swt) kepada orang-orang beriman. Bukan untuk orang kafir.

Ayat ini dengan jelas dan tegas menyuarakan bahawa seseorang muslim harus meniru dan mengikuti jejak Rasulullah (asws). Kita harus menerapkan adab kehidupan Rasulullah (asws) ke dalam jiwa dan menjadikannya sebagai sandaran dan benteng yang teguh dalam kehidupan seharian. Kita harus hindari diri dari melakukan perbuatan yang di larang olehNya. Apa yang akan terjadi jika kita terus melakukan perkara yang dilarang oleh Rasulullah (asws)? Maka tanpa disedari, kita mulai menukar agama ini untuk menjadi seperti agama Kristian.  Malah ini telah menjadi kebiasaan dalam kehidupan sesetengah mereka yang mengaku diri beragama Islam.

Orang-orang Kristian menyebut-nyebut, ‘Jesus’ tetapi tiada seorang pun diantara mereka yang mengikuti jejak Jesus (as). Inilah realiti yang turut berlaku serata dunia keatas umat Islam yang kini berkata,“Agama harus disesuaikan dengan kehendak dan keyakinan ego . Aku harus mencorak agama ini mengikut kehendak dan keperluan diriku.’

Abad ke-21. Betapa sedihnya melihat umat Islam saat ini yang tidak lagi mengindahkan aturan, nilai, mahupun norma agama dan bertingkah kebarat-baratan. Kelemahan dan kerapuhan iman telah menguasai kelompok besar dikalangan umat Islam kini hingga menyebabkan cahaya Islam kian malap. Umat Islam berlomba-lomba meniru tradisi dan gaya hidup musuh-musuh Islam di berbagai lapangan kehidupan. Bukan itu sahaja malah mereka juga akan menjadi takjub dan terpesona serta terbawa arus mengikuti si “pendurhaka” dalam cara mereka bertutur, cara mereka menjalani kehidupan seharian, dan kalau boleh ingin meniru gaya hidup modern mereka seratus persen. Gaya hidup kaum kafir, yang dinahkodai oleh Barat, tersebar melalui film, iklan, majalah, internet,  dan lainnya. Sebagian umat Islam merasa lebih modern jika meniru cara berbusana,  berbicara dan bertingkah laku ala Barat.

Ya, begitulah keadaan yang melanda umat Islam kini. Selangkah demi selangkah, mereka telah masuk perangkap musuh. Nilai kebaratan dijunjung tinggi manakala nilai-nilai murni Islam diperkecilkan, diperlekehkan dan dicabar. Apabila diseru untuk menghidupkan sunnah Nabi (asws), atau berpegang pada sekelumit teladan Nabi itu, mereka akan berkata, ‘saudara, ini semua kolot dan ketinggalan zaman. Tak usahlah berjubah, bersarban dan bercelak. Semua ini akan memundurkan kita. Zikir adalah amalan kolot orang-orang zaman dahulu kala. Mengembalikan semula penghayatan terhadap sunnah akan menjadikan kita sebagai bangsa yang masih terkebelakang dan ketinggalan zaman. Sheykh-Sheykh, Sultan-Sultan, Khilafat dan Kesultanan, semuanya adalah peristiwa masa lampau yang telah lapuk ditelan masa.’

Rasulullah telah  berkata dalam Hadis e-Sherif, ‘Kamu akan mengikut jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka.” Bukankah itu yang sedang berlaku kini?

Saya kini menetap di Amerika. Pernah setahun yang lalu, saya didatangi oleh seorang lelaki Afghan, dan dia berkata: “Saudara, kita hidup di Amerika. Kamu masih lagi memakai turban dan menyimpan janggut? ”

Saya menjawab, “Apa perbezaannya di Amerika atau di Afghanistan?”

Dia bertanya, “kamu berasal dari mana?”

Saya menipu dan berkata, “Uzbekistan.”

Dia berkata, “Saudara, ini adalah Amerika. Kamu perlu berubah.”

“Berubah? apa yang harus diubah? Berubah untuk apa? ”

“Janggut kamu itu, hapuskannya. Tidak usah pelihara janggut. Ayuh nikmati gaya hidup Amerika. ”

Saya berkata, “Kamu sendiri telah melakukannya. Kamu sedang menikmati gaya hidup Amerika.”  Dan saya meneruskan lagi, “oleh kerana kamu telah melakukannya, beritahu saya, kebaikan apakah yang telah kamu perolehi dari kehidupan seperti itu?”

Islam mempunyai identitinya sendiri. Pernahkah kamu melihat seorang paderi memakai turban dan jubah? Saya tidak pernah melihatnya. Jika kamu pernah, beritahu saya. Pernahkah kamu melihat seorang rabbi memakai turban dan jubah? Saya belum pernah melihatnya. Mungkin kamu pernah. Tetapi saya pernah melihat beribu-ribu imam dan sheykh yang meniru idea-idea Barat dalam soal pakaian, mengadopsi pemikiran Barat dan melaksanakan tugas menuruti landasan Barat.

Pernah suatu hari, seorang Imam yang sedang bersiap-siap untuk memberi khutbah Jumaat, beliau memakai Jubah, mengenakan turban, tetapi beliau tidak mempunyai janggut dan misai.  Lantas saya pun mendakatinya. Dia bertanya, “Apa yang kamu mahu?”

“Saya mempunyai janggut palsu. Boleh saya berikannya padamu. Sekurang-kurangnya kamu akan kelihatan lebih baik. ”

“Jangan membuat saya marah! kamu fikir janggut dan misai itu adalah segala-galanya dalam Islam? ”

“Benar, ia bukan segala-galanya tetapi memelihara dan membiarkan janggut merupakan syari’at Islam dan ajaran Nabi (asws). Mengapa kamu memakai turban? Tinggalkan turban itu. Pergi ke mimbar dengan berpakaian kot dan bertali leher. Kamu sedang mewakili sesuatu kedudukan! Kamu bukan bekerja untuk sebuah jabatan kerajaan yang mengatakan bahawa kamu perlu memakai kot dan tali leher. Mengapa kamu tidak memakainya? Kamu adalah seorang yang beragama. Pernakah kamu melihat seorang rabbi atau seorang paderi  yang berpakaian seperti itu? ”

“Oh Sheykh, kamu ini terlalu banyak berkata-kata.”

Begitulah keadaan kita, umat Islam yang hilang pedoman, hilang arah,  hilang keperibadian sejati sebagai umat Muhammad. Syaitan telah menipu kita. kita hilang arah kerana kita meniru, mengagumi dan mengikuti orang-orang kafir. Inilah akar masalah kehidupan umat Islam saat ini. Nilai-nilai ajaran Islam diabaikan dan ditinggalkan. Akan tetapi, kehidupan ini adalah sementara.Waktu demi waktu telah bergulir tanpa terasa. Perjalanan sang waktu tak bisa kembali lagi dan akan tetap berjalan hingga akhir masa. Dan ketika ajal datang menjemput maka tamatlah segenap kisah hidup. Itulah kehidupan yang terus berjalan dan menyisakan pertanyaan: apa yang sudah kita lakukan?

_ADS6063 (600x402)

SahibulSaif Sheykh Abdul Kerim Efendi Hz, Khalifah kepada Sultanul Awliya Sheykh Maulana Muhammad Nazim Adil al-Hakkani Qs,
Osmanli naks-i’bendi Hakkani Dergah, Sydney Center, New York.
Jumada al-awal 1426 

 

 

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s