MENITI RAMADAN AL MUBARAK

BismillahirRahmanirRahim

sheykhandhoja

Manusia itu pada hakikatnya adalah pengendara di atas punggung usianya. Digulung hari demi hari, bulan, dan tahun tanpa terasa, bulan suci Ramadhan kini kembali menyapa umat muslim seluruh dunia. Bulan yang akan menggugah rasa, memurnikan ibadah dan menggelorakan kembali keimanan yang layu seiring terpaan kesalahan dan kekhilafan. Marilah kita tingkatkan iman dan taqwa untuk mendekatkan diri kepada Allah swt dalam melalui  bulan kebesaran kita. Sesungguhnya Rasulullah (asws) pernah bersabda, “Bulan Rajab adalah bulan Allah, Sya’ban adalah bulanku, dan Ramadan adalah bulan untuk umatku.”

Ramadan adalah bulan yang sangat dinantikan oleh para pecinta akhirat. Bulan yang mulia ini adalah bulan kesabaran, bulan memohon pertolongan dan keampunan dan bulan kerahmatan. Rasulullah (asws) telah berpesan kepada seluruh umat  Islam bahawa, ‘awal bulan ramadan adalah Rahmat, pertengahan bulan ini mendatangkan Maghfirah atau keampunan serta menggugurkan dosa-dosa, dan akhir bulan yang mulia ini adalah kebebasan diri daripada neraka Jahannam dan selamat terhindar dari Jahannam.’

Ramadan adalah bulan kebaikan dan barakah yang telah dikhususkan untuk umat  Islam. Insya’Allah, kami di sini telah menanamkan niat yang tulus untuk memelihara kesucian bulan ini. Majlis Iftar dan solat tarawih akan diadakan di Dergah kami pada setiap malam di sepanjang bulan Ramadhan. InsyaAllah ar-Rahman.  Kita dianjurkan untuk perbanyakkan zikir dan membaca al-Quran serta mempertingkatkan amal ibadat kepada Allah swt. InsyaAllah, setiap amalan yang dilakukan secara ikhlas akan mendapat limpahan rahmat dan nikmat daripada-Nya. Jika  kita meletakkan matlamat untuk  membaca satu juz Quran sehari,  ini akan mendatangkan ganjaran kebaikan yang berlebihan bagi kita semua, bagi anak-anak kita, bagi mereka yang telah pergi meninggalkan alam fana ini. Kami mohonkan keselamatan, pengampunan kepadaNYA agar kehidupan kekal boleh kita peroleh kelak dalam kerajaan Syurga.

bulanramadhan

Apakah  yang dicari dan diharapkan oleh manusia selain mendekatkan diri dari Allah? Tidak bermakna hidup tanpa mengerti erti hidup dan kehidupan. Hingga kini manusia masih kabur, gelap, tidak mengerti, tidak memahami apa yang diharapkan dari kehidupan yang fana ini.  Mereka sedang mencari dan terus mencari. Apakah pencarian seseorang hamba itu menuju ke arah cinta dan redha Illahi? Atau pencarian hamba itu hanya akan berakhir dengan kerakusan mengejar nikmat duniawi ? Apakah yang sebenarnya dicari?Bagi mereka yang sedang terus ditenggelami arus dunia tanpa berusaha untuk mengekang turapan ego, kehadiran Ramadan tidak membawa sebarang erti. Tiada langsung kekesalan yang akan timbul di hati. Malah mereka akan lebih giat berlari untuk mendapatkan pesona dunia. Ego mereka akan berteriak, “Ayuh, teruskan langkahmu, usah dihiraukan Ramadan yang datang membawa seribu keberkatan.  Mari berlari ke arah  memuaskan keinginan ku!”

Manusia diciptakan di muka bumi ini untuk mengabdikan diri kepada Allah swt dan Allah berkata kepada hambanya, ‘sama ada kamu memilih jalan yang penuh ranjau dan duri atau kamu melalui jalan yang diterangi cahaya iman dan tauhid.’ Ya. Terdapat dua jalan. Jalan yang dipenuhi gelombang dan ombak yang keras dan menghempas, adalah jalan yang tidak wajar untuk kamu harungi. Jalan mencabar ini bukan untuk kamu. Banyak penderitaan yang harus kamu alami menerusi belenggu ranjau kehidupan sebegini. Pilihlah jalan yang mudah. Jalan yang menghimbau manusia untuk menyerahkan diri kepada Allah menerusi amalan ketaatan dan pelaksanaan ibadah yang ikhlas. Dengan cara ini, hidup kamu akan sentiasa disinari cahaya ketenangan dan kegembiraan.

Jalan kehidupan ini banyak likunya, tajam selekohnya, panjang dan melelahkan. Terkadang kita dihenyak kelalaian sehingga beban dosa menghimpit jiwa, lantas kita berselingkuh dengan dosa-dosa sehingga kehidupan umpama berjalan dalam gelap gelita, sedangkan suis cahaya ada di hadapan mata. Debu dosa menutup pintu hati untuk melihat kebenaran. Mereka yang ingkar terhadap perintah dan suruhan Allah swt akan terus dihimpit oleh keperitan hidup. Jika kamu tidak berjaya untuk mengecapi ketenangan, kedamaian hidup di dunia, sudah pasti kamu tidak akan mampu untuk memilikinya di alam barzarkh. Apa jua yang sedang diusahakan di dunia ini, itulah yang akan didapati di dalam kubur masing-masing.

Jika kamu hiasi Ramadan dengan iman dan amalan soleh, dan sekiranya suratan takdir memanggil kamu untuk kembali ke pangkuan Illahi pada tahun itu, maka akan kamu dapati keberkahan ramadan menanti dirimu di dalam kubur itu. Tetapi jika kamu membiarkan ramadan berlalu begitu sahaja tanpa sebarang rasa penyesalan, maka siksaan yang berlipat ganda sedang menantikan kamu di alam barzarkh.

Allah swt yang maha Agung lagi maha Bijaksana telah mencipta manusia sebagai sebaik-baik ciptaan. Allah telah memuliakan manusia dengan memberi mereka rezki dari yang baik−baik dan dan melebihkan manusia dengan kelebihan yang sempurna atas kebanyakan makhluk lain. Sebagai balasannya, Allah berkata kepada manusia, “Jadilah kamu hamba yang  bersyukur.” Tunjukkan tanda mensyukuri nikmat dengan perbuatan. Bulan Ramadhan telah dianugerahkan kepada kamu untuk menyempurnakan ketaqwaan. Di sepanjang bulan yang mulia ini, ‘matikan enjin’ anda. Jika ‘enjin’ manusia berfungsi secara terus-menerus, ia akan mendatangkan kemudaratan. Maka kesempatan harus diambil sepanjang satu bulan ini untuk merehatkan ‘enjin’,  mensucikan diri, menyedarkan diri daripada kelekaan dan kealpaan. Dengan cara ini, kita dapat melatih diri untuk menjadi lebih prihatin terhadap setiap tindakan mengenai perbuatan baik dan buruk dalam kehidupan.

Eh, semua ini adalah untuk kebaikan diri kita sendiri. Bukan untuk Allah swt. Peluang-peluang keemasan ini telah ditujukan khas untuk kita dan di samping itu, Allah telah menjanjikan balasan syurga bagi mereka yang melakukan setiap amal kebaikan ini ikhlas keranaNya. Malang sungguh, manusia yang cenderung mengejar kenikmatan dunia mengambil sikap acuh tak acuh dalam mencari keberkatan dan keredhaan Allah. Seringkali kita mendengar mereka bertanya, ‘Apakah ganjaran pahala yang akan kami perolehi jika amalan ini dilakukan?’ Mereka hanya akan melakukan sesuatu amalan jika amalan itu menjanjikan ganjaran besar dari  yang Maha Esa. Tetapi, pernahkah kamu bertanya tentang balasan dosa dan siksa dari Allah yang sedang menanti akibat keingkaran kamu terhadap perintah dan suruhanNya? Mengapa tidak? Bertanyalah tentang persoalan ini. Ia adalah lebih penting buat kamu.

‘Apakah hukuman yang sedang menanti ku akibat melengahkan solat?’ Hmm, sesuatu yang harus difikirkan kini ‘Oh, aku melakukan solat dengan sesuka hati. Bila senang dan punya kelapangan masa, aku akan tunaikan solat. Kini aku sedang sibuk dengan pelbagai urusan. Aku tidak dapat solat pada waktu ini.’ Baiklah. Lakukan mengikut sesuka hati kamu. Namun kamu tidak akan dapat lari daripada hakikat bahawa Allah swt menuntut agar kita melakukan solat fardhu secara berjamaah dan tepat pada waktunya. Ini harus diberi keutamaan. Kamu tidak harus melengah-lengahkan waktu solat. Semua perkara-perkara ini tidak begitu diendahkan oleh umat Islam masa kini.  Mereka  hanya ingin mengambil tahu tentang ganjaran pahala yang akan diperolehi menerusi amalan yang tidak seberapa. Hentikan semua ini.  Yang harus diberi keutamaan adalah untuk menghindari perbuatan yang mendatangkan dosa-dosa dan kemurkaan Allah. Seterusnya, akan kamu dapati bahawa Allah swt akan memberi kepadamu balasan duniawi dan ukhrawi.

Rebutlah peluang di bulan yang mulia ini untuk menggapai redha Illahi. Sebagai umat Islam yang telah diberi petunjuk Allah, kita harus bersatu dalam menggugah kesedaran akal serta memenuhi hati dengan keimanan. Kita harus bangkit dari harapan kosong dan khayalan sambil bertanya kepada diri sendiri, ‘apakah sebenarnya tujuan aku melakukan perkara ini? Adakah Allah serta rasulNya (sws) gembira dengan diri ini atau sebaliknya?

Dalam manusia sibuk melayani tuntutan ego, mereka menjadi leka dan alpa dengan tugas mereka dimuka bumi ini sebagai hamba dan khalifah Allah. Dari anak kecil yang berusia tujuh tahun, hingga ke orang dewasa berusia tujuh puluh tahun, biarpun lelaki mahupun wanita, semuanya berkelakuan seperti Firaun yang zalim. Allah swt telah mengutuskan sebanyak 124,000 para nabi sebagai pembimbing dan pemberi petunjuk untuk kebahagian manusia baik didunia maupun diakhirat dan Beliau telah berpesan, ‘Aku melarang penzaliman ke atas diriKu dan aku juga melarang penzaliman ke atas diri kamu. Aku melarang penzaliman ke atas sesama manusia.’ Ini yang sedang berleluasa di kalangan manusia abad ke 21. Walaupun duduk berapat-rapat, namun mereka saling menzalimi diantara mereka. Jika kamu tidak berusaha untuk membebaskan diri daripada belenggu kezaliman ini, maka bersiap sedialah untuk menghadapi Jahannam yang sedang menanti di penghujung jalan.

Marilah kita renungkan bersama; ibadah puasa di bulan ramadan seharusnya dipakai sebagai kesempatan khusus bagi kita untuk mengakui dosa secara terbuka di hadapan Allah sambil mengikis sifat tercela agar dapat kita menjadi hamba Allah yang beriman dengan sebenar-benarnya. Tetapi jika ibadah ini tidak dapat membendung sifat-sifat tercela di dalam diri, maka kamu ibarat seekor haiwan buas yang sedang dirantai dalam keadaan kelaparan.

Wa min Allahu Taufiq. Bihurmatil Habib, Bihurmatil Fatiha

SahibulSaif Sheykh Abdul Kerim Efendi Hz, Khalifah kepada Sultanul Awliya Sheykh Maulana Muhammad Nazim Adil al-Hakkani Qs,
Osmanli naks-i’bendi Hakkani Dergah, Sydney Center,NEW York.
Jumada al-awal 1426 

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s