Hindar Diri Dari Sentuhan Syaitan

BismillahirRahmanirRahim

Auzubillahi minashaytanir rajim BismillahirRahmanirRahim Destur Medet
Lailahailallah Lailahailallah Lailahailallah Muhammad Resul Allah Alayhi Salatullah Lailahailallah Lailahailallah Lailahailallah Muhammad Nebi Allah Alayhi Salatullah Lailahailallah Lailahailallah Lailahailallah Muhammad Habib Allah Alayhi Salatullah
Sallallahu Alayhi wa Sallim.

Sheykh Effendi

Telah terpatri niat di hati kami untuk menewaskan Kufur melalui La ilaha ilallah. Tidak ada satupun yang bisa dan mampu menghalangi. Kamu hanya perlu mengorbankan diri demi Allah. Apabila kamu memberikan pengorbanan pada jalan Allah, maka Allah akan melipatgandakan balasannya dan baginya pahala yang mulia.

Destur. Mari kita renungkan bersama. Evet.

Jangan bersembunyi.  Saya perlu memastikan sendiri sama ada kamu sedang tidur atau sedang mendengar kata-kata ini dengan khusyuk. Bagi yang tidur, pastinya mereka akan mendapatkan sesuatu di malam ini untuk membangunkan mereka. Tiada lagi amaran. Jika kamu ingin tidur, ucapkan selamat malam dan pulang ke rumah untuk tidur. Jika beradanya kamu di sini hanya untuk kekarutan, maka pekakkan telinga itu dan duduk diam di sana. Jika kehadiran kamu  ke sini adalah untuk mendengar sesuatu, maka buka telinga, buka mata, buka hati itu. Kamu akan menerima  sesuatu yang telah diperuntukkan bagimu.

Hadirkan diri dengan kekosongan. Usah kemari seperti gelas yang penuh  ini (Sheykh menunjukkan gelas yang penuh berisi air). Setiap orang mempunyai pengetahuan sendiri, itu pasti. Begitu pula dengan anak-anak kecil, mereka juga memiliki pengetahuan. Tetapi apabila kamu kemari, kosongkan gelas kamu agar dapat diisi dengan air yang dapat menghilangkan kegersangan hati.  Agar mampu menyerap pengetahuan atau ilmu baru. Apabila gelas itu kosong kita boleh mengisikan sesuatu di dalamnya, tetapi  gelas yang penuh tak akan dapat terisi lagi karena selalu akan menumpahkan tambahan air yang baru.

Jika kamu datang dengan kesombongan dan mengisytiharkan bahawa kamu sudah tahu segalanya, kamu hanya akan datang dengan pengetahuan itu dan akan pulang bersama dengannya. Dan kamu hanya akan memalingkan muka dari ilmu yang baru dedengari ini kerana ia mungkin tidak bersesuaian dengan pengetahuan yang kamu miliki. Itulah penyakit manusia abad ke-21, jika ilmu itu tidak bersesuaian dengan citarasa mereka, dengan serta merta mereka akan menyangkal kebenarannya.  Itulah salah satu penyakit paling besar yang telah  menjangkiti seluruh lapisan manusia abad ke-21. Lelaki maupun perempuan, mereka akan berkata, ‘Oh, ini  tidak sesuai dengan diriku. Semua ini tidak betul!’ Siapa kata? Siapa yang mengatakan padamu semua kebohongan itu? Siapa yang telah mengatakan padamu bahawa pengetahuan yang kamu miliki itu sudah cukup untuk kamu memahami dan mengenali diri sendiri?  Tidak. Ia tidak mencukupi. Jadi baiklah, mari kita menendang dan mengusir sheytan keluar jauh dari sini.

Auzubillahi minashaytanir rajim. Tetapi syaitan telah tewas kerana Allah telah merantainya sehingga tiada daya lagi untuk menggoda manusia.  Sepanjang bulan Ramadhan ini, semua syaitan akan hilang buat sementara kerana Allah telah memerintahkan kepada malaikat penjaga neraka, “penjarakan syaitan-syaitan dengan belenggu di Jahannam.” Syaitan tidak dapat bebas berkeliaran.  ‘Tetapi Sheykh, kita masih melihat begitu banyak kejahatan yang berleluasa dalam masyarakat pada bulan Ramadhan ini.’ Manusia hari ini, mereka tidak lagi memerlukan Syaitan. Syaitan serta kaum kerabatnya bersorak gembira sambil menyaksikan pelbagai gelagat dan  sikap manusia yang meniru gaya hidup syaitan. Dia adalah tuan besar bagi manusia-manusia itu.  Bulan Ramadhan atau bukan, syaitan berikrar menyesatkan manusia 24 jam dan sepanjang usia mereka tanpa henti hingga Hari Pembalasan. Dengan kepakaran ribuan tahun memperdaya manusia dan melatih Nafsu Haiwaniyyah manusia, bulan Ramadhan bukan menjadi sebab untuk syaitan dibelenggu dek kerana perjanjiannya terhadap Allah suatu masa dahulu. Syaitan telah melatih dan mengajar begitu banyak manusia hingga mereka semua meletakkan kepercayaan kepada hasutan syaitan. Tak terbilang penyokong-penyokong syaitan pada waktu ini. Maka itulah sebabnya Allah swt menyebutkan bahwa syaitan terbahagi kepada dua iaitu Jin dan Manusia.

Begitu banyak manusia, mereka kehilangan jati diri dan mereka telah menjadi alat yang dipergunakan syaitan dalam melakukan kejahatan. Tak hanya itu, syaitan juga selalu berusaha tak kenal lelah dan putus asa untuk menjauhkan kita dari ibadah mahupun menjadikan manusia derhaka pada Allah. Jangan kita menjadi salah seorang dari mereka. Marilah kita berlindung pada Allah swt, dari godaan syaitan yang terkutuk. Auzubillahi minashaytanir rajim BismillahirRahmanirRahim. Jika kamu ucapkan BismillahirRahmanirRahim, pertama sekali kamu  memohon perlindungan, menjauhkan diri dari syaitan. Jangan mengisytiharkan perang ke atas syaitan. Syaitan adalah makhluk yang sangat bijak.  Tak terhitung begitu ramainya manusia yang tertipu dan terjebak ke dalam perangkap jahat syaitan dan akhirnya mereka diheret dan dihumban ke neraka jahannam bersama syaitan. Sungguh tak terhitung jumlah manusia yang telah ditewaskannya. Lihatlah Firaun. Dia memerintah dunia. Tetapi dia kini sedang disiksa di Jahannam. Syaitan telah berjaya memperdayakannya dengan harta, pangkat dan nama. Lihatlah Nimrud. Dia juga memerintah dunia. Dia kini berada dalam Neraka Jahannam. Begitu ramai manusia yang telah datang  dan pergi seperti itu.

Rasulullah (asws) berkata, ‘Keldai ku lebih dungu dari keldai Musa ( iaitu Firaun), adalah Abu Jahal.’ Abu Jahal kini sedang meringkuk di dalam neraka jahannam untuk selamanya. Ya Abu Jahal sedang meringkuk dalam neraka jahannam. Tetapi  sewaktu dia berada di dunia yang fana ini, dia merupakan orang yang paling berilmu dan paling kaya dari suku Quraisy. Dia adalah seorang yang terkenal dan berpengaruh besar di kalangan bangsa Quraisy. Setiap kali, apabila terdapat Raja-Raja dari seluruh dunia dan Qisras, mereka memerlukan sesuatu dari kawasan Hijaz, Abu Jahal, Abu Lahab dan Abu Sufyan, adalah dikalangan pemimpin tinggi yang akan berbicara dengan mereka. Mereka berkomunikasi dengan raja-raja, dan pemimpin-pemimpin terkemuka. Mereka adalah dikalangan orang yang paling terpelajar pada waktu itu. Tahukah kamu apa yang telah berlaku kepada mereka? Tahukah kamu bagaimana kesudahan orang yang mendustakan itu?  Mereka kehilangan dunya dan mereka kehilangan Akhirat.

Siapakah yang telah menipu mereka? Syaitan. Mereka diperdayai syaitan dan ego. Mereka tunduk sepenuhnya pada kemahuan ego hingga akhirnya mereka diheret ke lembah kemusnahan dan dikala itu, syaitan sendiri  yang mengutuk mereka sambil berkata, ‘ternyata kamu adalah jauh lebih buruk daripada aku!’ Sewaktu mereka sedang menghadapi kematian, syaitan berkata, ‘Sampai setakat ini sahaja. Kini aku akan meninggalkan kamu. Masuklah ke dalam neraka  jahannam itu sendirian!’ Itulah yang akan dikatakan sheytan kepada semua orang juga. Jadi untuk itu, janganlah kita mengisytiharkan perang ke atas sheytan. Kita harus hindari diri dari sentuhan syaitan dengan melarikan diri jauh dari segala helah dan perangkap syaitan untuk menuju kepada Allah swt Jalla wa’ala.

stock-vector-anatolia-

Sohbet oleh SahibulSaif Shaykh Abdulkerim el Kibrisi Hz
Khalifah kepada Sultanul Awliya Sheykh Maulana Muhammad Nazim Adil al-Haqqani QS
Osmanli Naks-i’bendi Hakkani Dergah, Siddiki Center
5 Ramazan 1432, 5 August, 2011

stock-vector-anatolia-

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s