Bersegeralah dalam menemukan jalan keselamatan

BismillahirRahmanirRahim

sheykhandhoja

Rasulullah (asws) pernah bersabda, ‘akan tiba di akhir zaman di mana ummat ku tidak akan dapat mencegah kemungkaran dengan tangan (kuasa) dan lidahnya, maka hendaklah dia mencegahnya dengan hati.’ Maka hendaklah kamu berkata, ‘Ya Rabbi, aku menjauhkan diri dari segala kemungkaran ini. Walaupun aku menyaksikannya, namun aku tidak menerimanya. Aku tidak menerima segala kesalahan ini. Sesungguhnya aku berlindung kepada Mu dari keburukan pendengaranku, kejahatan penglihatanku, keburukan lidahku, keburukan hatiku dan jauhkanlah aku dari berbagai kemungkaran.’ Itulah satu-satunya perkara yang boleh kamu lakukan kerana doa merupakan salah satu benteng yang kukuh untuk melindungi diri dan masyarakat dari bencana dan musibah.

Wahai orang-orang yang beriman, kita kini telah berada  pada masa dimana kondisi umat sedang lemah, dan kita tidak mampu merubahnya dengan tangan atau lisan kerana ia bisa menimbulkan petaka dan perlawanan terhadapnya. Jadi apa yang perlu dilakukan sebagai seorang mukmin adalah untuk memastikan agar hati itu bersih. Apa yang ada di dalam hati kita? Adakah kita mempunyai toleransi terhadap pelbagai kejahatan yang sedang berleluasa di dunia ini? Adakah kita mempunyai toleransi  terhadap kesalahan sesama manusia, penindasan, kekejaman, kezaliman, anarki, penyelewengan yang sedang menghanyutkan dunia ini? Jika benar, maka ketahuilah bahawa Rasulullah (asws) mengatakan bahawa diri ini tidak mempunyai iman sebesar biji sesawi. Kita harus muhasabah diri serta memperbetulkan hati dan niat dalam mengharungi hidup di akhir zaman. Kita harus bersegera dalam menemukan jalan keselamatan.  Dan satu-satunya keselamatan adalah untuk berada dalam sebuah jemaah di bawah seorang pemimpin yang mendapat petunjuk.

Rasulullah (asws) bersabda, ‘di akhir zaman, Ahlul-baitku di tengah kalian ibarat bahtera Nuh. Siapa yang menaikinya ia selamat dan siapa yang ketinggalan ia binasa.’ Selagi bintang-bintang belum berguguran, mereka tempat manusia menumpu harapan. Dan Sheykh kami, SahibulSaif mengatakan: Sesunguhnya Allah telah memerintahkan kepada umat Islam untuk bersatu dalam sebuah jemaah, dan melarang mereka dari perpecahan. Hidup kita akan mendapat keberkatan jika kita duduk di dalam jemaah. Apabila kamu lemah dan keseorangan, melalui jemaah kamu boleh memperoleh  kekuatan dan kamu dapat melakukan perkara-perkara yang tidak mampu dilakukan apabila kamu keseorangan.

Wahai orang-orang  yang beriman, pertama sekali saya ingin mengingatkan diri sendiri, kemudian kepada semua yang sedang mendengar, marilah kita memperbaharui niat untuk berada di kalangan anggota jemaah ini dan berusaha dengan lebih gigih dan penuh keazaman ke arah memperkasakan kutuhan jemaah ini. Usah dibiarkan kelemahan, perpecahan atau badai fitnah menyambar dan menyelinap masuk.  Kita harus segera memohon ampun kepada Allah swt, dan begitu pula jika kita melakukan kesalahan kepada sesama manusia maka selayaknya meminta ampun dan saling memaafkan. Kerana jemaah ini, jemaah SahibulSaif, mempunyai tugas-tugas besar yang perlu dilaksanakan, dan misi yang lebih berat sedang menanti di hadapan. Panji-panji  SahibulSaif masih terus berkibar. Kami adalah calon-calon pembawa Panji-Panji  itu. Dan insyaAllah, antara misi utama adalah untuk mengembalikan keadilan yang kini hilang tak tersisa. Tak ada lagi yang namanya keadilan. Yang ada kini hanya ketamakan dan kemunafikan. Misi kami adalah untuk membantu ummati Muhammad. Misi untuk mengembalikan pemerintahan Allah dan Rasul-Nya di muka bumi ini serta mengembalikan Kegemilangan Islam. Misi untuk mempersiapkan diri agar tergolong dikalangan orang-orang yang akan memartabatkan semula Daulah Uthmaniyyah dan pembentukan Kekhalifahan Islam. Misi untuk menjadi hamba terpilih untuk mengabdikan diri kepada pasukan Imam Mahdi (as), insya’Allah ar-Rahman.  Sekiranya kita ikhlas dan sabar,  jika kita terus menyemarakkan semangat ini dalam jiwa, jika kita taat mematuhi pemimpin yang telah diberi petunjuk, jika kita kekal berada dalam jemaah, insya’Allah kita akan menyempurnakan misi dan mencapai matlamat yang diimpikan ini. Kami akui kelemahan diri kami. Kami sadar dan mengakui kejahilan, kedaifan, kekurangan serta ketidakberdayaan diri kami ini. Kami tidak akan mampu mengemban amanat ini hanya dengan kekuatan diri kami sendiri,  oleh karenanya Ya Allah kuatkanlah kami, bimbinglah kami, tuntunlah kami agar kami dapat melaksanakan amanah ini. Dengan sokongan, bantuan Allah Rabbul Izzati, kami akan berdaya untuk merubah sama sekali haluan dunia ini  ke arah kesejahteraan dan keredhaan Allah Subhana Wa Ta’ala.

stock-vector-vector-vintage-borders-54193183 (2)Sheykh Lokman Efendi Hz,
Khalifah kepada SahibulSaif Shaykh Abdulkerim el Kibrisi (qs),
OSMANLI DERGAHI- New York
stock-vector-vector-vintage-borders-54193183 (2)

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s