Penuntun Jalan Makrifatullah

BismillahirRahmanirRahim

Hoja 3

Sesungguhnya pada masa kini ramai dikalangan kaum Muslimin yang mengaku mencintai Islam, mencintai Nabi (asws), mencintai para Sahabat e-Kiram, dan terdapat ramai juga yang berkata, “Kami mencintai wali-wali Allah.” Tetapi bila diperhatikan kehidupan mereka, akan kita lihat bahawa mereka hidup tanpa pegangan, terumbang-ambing tiada haluan dan tersesat terus di jalan kemungkaran. Mereka tidak mengikuti sesiapa pun, dan tidak ingin berusaha untuk menemukan diri dengan seorang wali Allah sebagai guru rohani atau mursyid sebagai pembimbing jalan hakiki.Usaha ini dipandang remeh. Sedangkan memiliki seorang pembimbing (mursyid) adalah satu keharusan.

Para sahabat sendiri mengambil ilmu dan amalan mereka dari Rasulullah (asws). Rasulullah (asws) mengambil ilmu dan amalannya dari Jibril. Dan para tabi’in mengambil ilmu dan amalan dari para sahabat. Tanpa adanya pembimbing rohani maka segala perkara yang dilakukan sudah pasti akan disesatkan shaitan. Maka jangan menempuh jalan yang tidak kamu kenal tanpa penunjuk jalan, sehingga kamu terjerumus terus dalam jurang-jurangnya. Temukan jalanmu dengan hati yang ikhlas dan semoga kita bertemu dengan seorang yang ahli dan memiliki keupayaan seorang ‘Master’ untuk mengantarkan kita kepada perjalanan spiritual.

Apabila seseorang itu tidak bertuan, namun dia hidup dalam keikhlasan dan keimanan, nescaya dalam jangka masa yang singkat, dia akan menyadari dan memahami makna kehidupan ini. Dia akan tiba pada satu ayat yang akan menuntun hati untuk mencari hakikat kebenaran sejati. Dia akan berusaha untuk mendapatkan bimbingan seorang Guru Mursyid yang dapat melegakan kehausan jiwa yang sentiasa kedahagaan akan ilmu Allah. Selagi ini tidak dilakukan, dia tidak akan dapat bertemu jawapan yang dicari. Dia tidak boleh sekadar pergi di tepi jalan dan bertanya kepada sesiapa sahaja yang berada di situ, ‘apakah maksud ayat ini? Aku tidak faham. Tolong jelaskan.’ Tidak. Kamu harus pergi kepada seseorang yang dipercayai. Kamu harus yakin akan kebenaran yang disampaikannya. Dalam kata lain, kamu harus menjalin pertalian dan keakraban dengannya. Itulah yang dilakukan para Sahaba e-Kiram.

Apa yang dilakukan oleh para Sahabat? Mereka duduk dan mendengar. Mereka duduk di sekeliling dan mendengar dakwah Nabi (asws). Semakin banyak ilmu diberikan semakin banyak pengetahuan yang ditimba, dan semakin meningkat tahap penyerahan diri. Mereka sungguh mengagumi adab mulia Nabi (asws). Mereka hadirkan diri untuk bersama dengan Nabi (asws) dan menikmati saat-saat indah di setiap detik waktu yang berlalu. Mereka membina keakraban dan keserasian hubungan. Semakin mereka membina, semakin banyak yang Nabi (asws) curahkan ke atas diri mereka mengikut ketinggian derajat masing-masing. Ketulusan dan keikhlasan hati mereka mengemban amanah Rasulullah (asws) itu, menjadikan mereka generasi teladan sepanjang sejarah umat manusia.

Para sahabat dibimbing langsung oleh Rasulullah (asws). Mereka adalah para pahlawan yang selalu tegar di garda terdepan membela dan menyebarkan agama ini. Melalui tetes keringat dan darah mereka syariat ini abadi. Ukhuwah antara para sahabat dan Rasulullah (asws) amat utuh dan hanya maut yang mampu memutuskannya. Mereka sangat memerlukan petunjuk-petunjuk dan bimbingan Nabi (asws) dalam segala urusan. Jadi jika para sahabat amat memerlukan petunjuk seperti itu, manusia hari ini hidup di tengah-tengah rimbunan hutan dipenuhi dengan binatang-binatang yang berbahaya, apakah kita tidak membutuhkan seorang pembimbing? Pembimbing yang menolong kita untuk membezakan suara Allah dengan suara-suara yang lain yang muncul dari hiruk-pikuk hidup kita sendiri atau dari kekuatan gelap yang berada di luar kekuasaan kita? Tidakkah kita membutuhkan seseorang yang menarik kita kalau kita melangkah terlalu tergesa-gesa ke arah yang tidak jelas atau berlari dengan kepala mendongak ke tujuan yang kabur. Orang yang tidak mahu menyerahkan keinginan dan diri sendiri pada manusia yang lain yang masih hidup; sungguh dia berada dalam kesusahan yang teramat jika dibandingkan dengan yang lain. Kerana dia sedang mengikuti ego sendiri. Apa jua yang bersesuaian dengan kehendak ego, itulah yang akan dilakukan. Ego yang akan menentukan pemahaman kamu tentang Islam. Dan pemahaman itu tidak akan selaras dengan pemahaman para Sahaba e-Kiram atau pun pemahaman Rasulullah (asws). Tidak.

Kita harus hayati dan ambil iktibar dari para Sahaba e-Kiram, cara penyerahan mereka terhadap Rasulullah (asws). Adakah kita benar-benar sedang menyerahkan keinginan diri kepada perintah Nabi (asws)? Jika benar, apa buktinya? Apa yang sedang kamu lakukan? Adakah amalan kamu berteraskan sunnah yang sabit daripada Nabi (asws)? Segala amalan kita dari segi solat, cara solat, makan, berjalan, pertuturan, adab dan lain lagi, adakah semua bersandarkan dalil yang sahih daripada Nabi (asws)? Jika kamu cuba untuk melakukannya, maka lambat laun kamu akan menyedari bahawa, ‘ini adalah begitu berat. Aku tidak boleh melakukannya sendirian. Aku memerlukan seseorang untuk memberikan pencerahan.’ Kamu akan memahami betapa seriusnya perkara itu. Dan kemudian kamu akan berkata, “Ya, aku perlu berpegang teguh kepada seseorang yang telah diberi cahaya petunjuk untuk membawa diri ini keluar dari kegelapan ini.”

stock-vector-vector-vintage-borders-54193183 (2)Sheykh Lokman Efendi Hz
Khalifah kepada SahibulSaif Shaykh Abdulkerim el Kibrisi (qs),
OSMANLI DERGAHI- New York
stock-vector-vector-vintage-borders-54193183 (2)

This entry was posted in OsmanliJB. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s